Masalah Sejarawan Seni Kaligrafi

Seni-sejarah metode katalog dan mengkategorikan seni di bawah berbeda “gaya”, didefinisikan dalam hal karakteristik formal, dan menjelaskan “evolusi” atau “pembangunan” dari masing-masing gaya, dengan menelusuri setiap form ke asalnya, sumber atau prekursor atau yang sosial, ekonomi dan lainnya penentu lingkungan. Dengan demikian “Seni Islam” diperlakukan sebagai gaya ditandai dengan unsur-unsur seperti geometri, bentuk non-figuratif atau abstrak yang seharusnya “berevolusi” untuk menghindari larangan terhadap representasi bentuk bernyawa, atau “vaccui horor” pengembara gurun . Atau, “Seni Islam” adalah baik ditolak pengakuan sebagai “Seni” dengan alasan bahwa itu tidak memenuhi kriteria orisinalitas, dan ekspresi kreatif dari seniman individual, dan diklasifikasikan sebagai “kerajinan” atau lebih rendah, diterapkan, industri atau “seni berguna”, atau ditolak sebagai kategori tunggal karena ada banyak kesamaan antara produksi secara luas bervariasi dalam ruang dan waktu, dan karena semua unsur masing-masing gaya daerah dapat ditelusuri ke sumber-sumber non-Islam.

Allah

Allah

Masalah Praktisi Kontemporer

Mengingat definisi modern “Art”, yang “pengrajin” tradisional mencari penerimaan dan pengakuan sebagai “artis” dengan “modernisasi seni Islam”, mendistorsi bentuk-bentuk tradisional dan menggabungkan bentuk-bentuk baru untuk menunjukkan orisinalitas, kebaruan, ekspresi kreatif, sedangkan moderen “artis” mencari legitimasi di mata-Nya seagama dengan “Islamicising seni modern”, dengan memasukkan beberapa motif tradisional, seperti pola geometris dan kaligrafi.

Efek dalam kedua kasus adalah untuk mendevaluasi tradisi dan memuliakan modernisme. Hal ini sendiri tidak akan luar biasa kalau bukan karena gunung tumbuh bukti bahwa krisis lingkungan global saat ini sebagian besar merupakan konsekuensi langsung dari paradigma pembangunan modern yang didasarkan pada ilmu material, teknologi dan industri dan langkah-langkah “kemajuan” dalam hal perolehan harta benda dan keuntungan yg mengingatkan.

[1] Pengantar Dr Martin Lings, Kitab Puisi, di mana ia menyatakan bahwa kreativitas seni sejati membutuhkan tindakan Roh. Dalam tradisi Yunani fungsi ini disebut Apollo dewa cahaya dan merenung kemudian aspek lebih lanjut dari fungsi yang sama. Dalam konteks ini adalah lebih benar untuk mengatakan bahwa Apollo bukanlah dewa cahaya tapi cahaya Allah.

[2] Kesukaan salah kami dan keinginan yang tidak buruk dalam diri mereka sendiri tetapi buruk ketika lampiran untuk apa pun adalah untuk ‘hal dalam dirinya sendiri melalui kebutaan untuk pola dasar atau gairah atau keinginan sendiri menjadi’ tuhan ‘yaitu wakil.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *